Agama itu bukanlah sesuatu yang sakral dan kitab bukan pula sesuatu yang suci

Rabu, Agustus 25, 2010

Aku berlindung kepada Allah dari godaan syaitan yang terkutuk. Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Segala puji bagi Allah, yang memiliki apa yang di langit dan apa yang di bumi, dan segala ilmu pengetahuan yang ada. Sesungguhnya Dia memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan semoga kita termasuk didalamnya.

Apa yang gua tulis ini, gua harap nggak menjadi sebuah kontroversi. Tulisan ini gua buat sebagai bahan renungan untuk kita semua. Jikalau ada yang salah, mohon dikoreksi. Semoga ini bisa sekaligus jadi forum diskusi yang bertujuan mencari kebenaran yang hakiki.

Agama itu bukanlah sesuatu yang sakral dan kitab bukan pula sesuatu yang suci. Mungkin agak mencengangkan bagi sebagian orang, tapi begitulah pemikiran gua. Gua mengamati bahwa sebagian orang di negara ini masih menganggap agama sebagai sesuatu yang sakral. Sakral dari segi bahasa memiliki kesamaan arti dengan keramat. Sesuatu yang dikeramatkan menjadikan kita menjadi sungkan, atau bahkan enggan untuk menyentuhnya. Dengan menganggap agama sebagai suatu yang sakral, secara tidak langsung akan menjadikan kita takut mempelajarinya. Mungkin kita tetap akan mengikutinya tetapi kita menjadi terlalu berharap pada orang-orang pintar, kyai, alim ulama, dsb untuk mengajarkan kepada kita tanpa kita sendiri berusaha untuk mengoreksi apa yang dikatakan oleh orang-orang tersebut. A ya A, B maka B, dan begitu seterusnya. Kita menjadi manja, maunya disuapin terus. Hal ini tanpa disadari (lama-kelamaan) akan membawa kita kearah fanatisme berlebihan. Kita terlalu nyaman “menyimak uraian” seseorang sehingga terlalu mengagung-agungkan ajarannya dan mengabaikan yang lain. Perlu digarisbawahi kata “menyimak” disini sifatnya pasif, berbeda dengan kata “berguru”. Ketika menyimak, kita hanya mendengarkan saja dan langsung mengiyakan. Lain halnya ketika kita berguru, sebagai murid yang aktif kita memikirkan dan mempelajari lagi apa yang disampaikan guru kita sehingga ketika menemukan hal yang bertentangan dapat kita tanyakan atau diskusikan kembali dengan guru kita. Ingatlah bahwa manusia itu tempatnya salah dan dosa, sehingga seseorang itu tidak selalu benar.

Beralih ke kitab, dalam hal ini Al Qur’an sebagai petunjuk bagi umat manusia (lihat Al Baqarah:97 dan Yusuf:111). Gua mengamati, sebagian orang masih menganggap kitab sesuatu yang suci, bahkan terlalu suci hingga hanya bisa dipelajari oleh orang-orang pintar saja. Sebagian lain menganggap Al-Qur’an cuma sebagai simbol. Gua akan berikan contoh. Betapa banyak orang yang menganggap Qur’an tidak boleh diletakkan dibawah lantai. Mereka beranggapan bahwa Qur’an adalah firman Tuhan dan tidak etis rasanya untuk meletakkan firman Tuhan di lantai. Namun, dari sekian banyak itu berapa banyak orang yang sudah membacanya? Berapa banyak orang yang mempelajarinya? Berapa banyak orang yang mengamalkan setelah mempelajarinya? Jikalau belum pernah (membaca atau mempelajari), maka berarti mereka hanya menjadikan Qur’an sebagai simbol, masih berhubungan dengan sesuatu yang dikeramatkan tadi. Maka, manakah yang lebih baik menurut anda semua: Seseorang yang menaruh Qur’an di lantai namun mempelajari dan berusaha untuk mengamalkannya atau seseorang yang meletakkan Qur’an di atas lemari kaca yang disekelilingnya diletakkan vas bunga dan ditaburi wewangian namun tidak pernah membaca apalagi mempelajarinya? Kalau anda belum bisa menjawab, gua ingatkan dengan kisah Musa AS yang bisa anda baca di surat Al A’raaf ayat 150. Sekembalinya dari Gunung Sinai (untuk menerima wahyu), ia mendapati kaumnya menyembah lembu emas hasil buatan tangan mereka sendiri. Karena marah, maka Musa pun melemparkan lembaran-lembaran wahyu (kitab Taurat) yang dipegangnya. Dari sini bisa diambil kesimpulan bahwa Musa lebih mengkhawatirkan akibat dari kemusyrikan kaumnya (yang tentunya tidak sesuai dengan ajaran kitab) daripada bendanya (kitab) itu sendiri.

Dari uraian-uraian diatas, gua harap anda semua paham mengapa gua menganggap bahwa agama itu bukanlah sesuatu yang sakral dan kitab bukan pula sesuatu yang suci. Menurut gua, agama itu adalah sesuatu yang biasa dan seharusnya dibiasakan dalam keseharian setiap individu. Kemudian, kitab juga bukanlah hanya sekedar simbol atau pajangan. Jika ingin meletakkannya, maka tempat terbaik bagi sebuah kitab adalah di dalam pikiran setiap insan karena akan menjiwai tindak-tanduk dan perbuatan orang tersebut.

Untuk menuju kesana, baca dan pahamilah isi Al-Qur’an. Tidak usah takut untuk mempelajarinya. Jika ada yang tidak dimengerti, tanyakan kepada yang sudah terlebih dahulu mengerti atau carilah sumber-sumber yang menerangkan ayat-ayat (yang kurang dipahami) tersebut. Jangan berpikir untuk selalu mengandalkan orang yang (kita anggap) sholeh, pikirkanlah bagaimana cara kita untuk menjadi seperti mereka. Mari kita ciptakan generasi muda Islam yang berakhlak Qur’an!!! Hmmm… Kok lama-lama gua jadi sok tua gini? Hahahaha… Pesan ini juga berlaku buat gua, karena manusia seperti air laut, ada pasang surutnya. Jujur, sebenernya gua pribadi takut untuk menulis ini. Takut kalau gua nggak mampu melaksanakan apa yang gua terangkan disini, kemudian Allah menguji gua sehubungan dengan ini. Maka itu, tegurlah gua jika suatu saat anda mergokin gua melenceng dari apa yang gua omongin. Semoga Allah tetap menjadikan kita istiqomah di jalan-Nya.

Kebenaran itu datangnya dari Allah. Gua sebagai manusia pastilah memiliki kesalahan. Jikalau ada kesalahan pada penulisan ini, gua mohon para pembaca untuk mengoreksinya. Gua akan senang sekali. Namun, jika anda menyukai tulisan ini, tolong jangan di-likes ya… Gua takut pujian akan melalaikan sehingga menjadikan gua riya dan sombong. Kalo mau nge-likes mending poto-poto atau notes gua yang lain aja yang lebih mengarah kepada perkara keduniawian. Hehehehe…

My Soul

Minggu, Agustus 08, 2010

Sejak kecil gua punya rasa ingin tahu yang besar. Di benak gua selalu ada pertanyaan “Mengapa begini? Mengapa begitu?” Seringkali saudara-saudara dan orang-orang yang bertamu ke rumah gua kepusingan menjawab pertanyaan-pertanyaan gua yang menghujani mereka. Gua selalu menodong mereka untuk bercerita, namun selalu bertanya dan membantah jika ada sesuatu yang mengganjal di pikiran. Tante gua sempat berucap “Yeee.. Emang jalan ceritanya udah gitu dari sononya, diprotes…” Hehehe… Bagaimana dengan kedua orangtua gua? Mereka punya cara sendiri menyiasatinya.

Bapak gua mengajarkan gua membaca pada usia yang belum semestinya. Usia 4 tahun gua udah bisa baca tulis dengan lancar. Gua ingat buku pertama gua (yang gua baca sendiri) adalah sejarah nabi Musa A.S. Setelah itu Ibu gua mulai rutin membelikan gua majalah Bobo setiap minggunya. Memang, cara ini tidak menghentikan pertanyaan-pertanyaan gua namun paling tidak menghemat waktu mereka untuk bercerita dan mendongeng.

Berbarengan dengan masuk SD, gua juga didaftarkan ke pengajian dekat rumah. Pengajiannya model pengajian di sinetron “Entong” jadi disini bisa terjadi dialog interaktif antara ustadz dan santri. Suatu hari, tema yang dibawakan ustadz gua adalah tentang bersuci (wudhu dan mandi wajib). Ustadz gua berkata “Mandi wajib dilakukan karena beberapa hal. Antara lain keluarnya air mani. Kalian mungkin belum pernah mengalaminya.” Gua mulai bertanya “Apaan tuh Tad?” Ustadz gua dengan sabar menjawab “air mani itu keluarnya pelan-pelan tapi rasanya enak” Gua menimpali “Owh, gitu Tad…” Ustadz gua terlihat agak tenang, namun gak lama kemudian gua bertanya kembali “Kalo yang keluarnya cepet tapi rasanya sakit namanya air apaan Tad?” Ustadz gua memang betul-betul sabar atau mungkin sambil ngurut-ngurut dada, kembali menjawab “Eh, kalo itu namanya air madzi”. Hahahaha… Ustadz gua menjawab sekenanya sambil terlihat menyeka keringat di dahinya. Padahal kalo gua yang jadi ustadz bakal gua jawab “Oh yang keluarnya cepet trus rasanya sakit ya? Itu namanya air mancur!!!” Hehehe…

Suatu hari sepulang pengajian gua kedatangan seseorang yang belum gua kenal. Seorang laki-laki tua kurus keriput. Bapak gua memperkenalkannya sebagai ‘Mbah’. Gua gak tau apa hubungan dia dengan Mbah gua yang di kampung dan Mbah Maridjan yang di Gunung Merapi. Apakah dia adik, kakak, bapak, om, tante atau jangan-jangan dia adalah Mbah asli gua? Hahahaha… Gak lah… (Moga-moga Bapak gua gak baca ini, hehehe…).

Mbah mulai pedekate sama gua. Menanyakan pertanyaan-pertanyaan standar seperti sekolah dimana, kelas berapa, cita-cita mau jadi apa, mau nikah umur berapa, udah ada calonnya atau belum. Pertanyaan simpel tapi bisa jadi senjata makan tuan. Jikalau gua sudah merasa akrab maka akan terjadi counter attack dimana gua akan berbalik menyerangnya bertubi-tubi dengan pertanyaan.

Ternyata hal tersebut tidak menakutkannya. Mbah ternyata orangnya senang bercerita. Ia adalah seorang pelaut. Pengalamannya banyak, jadi banyak yang bisa diceritakannya. Ia pernah mengelilingi dunia dengan kapal laut. Yang gua ingat dia semangat sekali jika bercerita tentang Hawaii.

Cerita-cerita Mbah memaksa otak gua untuk bekerja keras. Dari situ pertanyaan-pertanyaan timbul dengan sendirinya… Bagaimana ikan teri yang kecil dapat membalikkan kapal? Apa saja isi Palung Mariana yang berkedalaman 10.000 meter? Dimana letak Atlantis, pulau yang hilang? Mengapa Mbah senang ke Hawaii?... dan Kapan ya gua bisa menjawab semua ini???

Pertanyaan terakhir adalah pertanyaan terpenting dan menjadi alasan mengapa gua suka bepergian kesana kemari, berpetualang menjelajahi daratan dan lautan. Karena bagi gua, dunia adalah pertanyaan yang harus gua jawab.

Untuk Mbah dimanapun engkau berada, apakah masih hidup di Indonesia? Ataukah di Hawaii? Atau apakah Engkau sudah meninggal? Meninggal secara wajar? Ataukah dicabik-cabik hiu? Gua ingin mengucapkan terima kasih. Ternyata perjumpaan kita yang sebentar, berpengaruh besar bagi diri gua. You’re one of my inspirations. Jikalau suatu saat nanti gua sampai ke Hawaii, gua akan menuliskan namamu dengan ukuran font yang besar diatas pasir. Hmmm…. By the way, jenengmu sopo tho mbah???

Bicara soal nama, mungkin ada benarnya statement nama itu adalah doa orangtua. Orangtua gua memberi nama “Aditya” yang berarti “Matahari” dalam bahasa Jawa Kuno. Matahari bersinar dan memberi penghidupan bagi seluruh makhluk di bumi. Mungkin itu juga harapan orangtua gua, agar gua paling tidak dapat bersinar untuk keluarga dan orang-orang di sekitar gua. Bener tho Pak, Bu… Kalo itu adalah harapan kalian? Hiks… Hiks… Terharu gua…. Mmmm… Atauuuu… Jangan-jangan nama gua didapet gak sengaja lagi? Abis baca-baca koran? Awas aja kalo ampe ketauan gitu. Rrrrr… Hahahahaha… Apapun itu, bagi gua gak ada permukaan bumi yang gak pernah tersentuh matahari. Begitupula gua akan mencoba seperti matahari menginjakkan kaki gua di seluruh permukaan bumi*.

*berlebihan mode: ON


Legenda Tugu Monas

Senin, Maret 29, 2010



Alkisah, pada zaman dahulu kala, di sebuah negeri yang kini bernama Indonesia, hiduplah dua orang raksasa yg bernama Raksasa Maho dan Raksasa Liyus. Sebenarnya kedua Raksasa ini berasal dari satu perguruan yaitu Perguruan ’Duren Mbakule’ yang dipimpin oleh Raksasa Pertapa Ki Tuhu. Namun, permasalahan kecil menjadikan mereka bermusuhan. Penyebabnya sepele, ketika terjadi pertarungan antar keduanya dalam sebuah kompetisi yg diadakan Ki Tuhu, Raksasa Maho menjitak kepala Raksasa Liyus terlalu keras sehingga menyebabkan kepalanya menjadi pitak....



Pada suatu hari ketika Raksasa Maho sedang menyantap makanan kesukaannya yaitu molen nanas, ia tersedak.
"Busyet! Keras amat ini nanas! Syaul, ampe nyangkut di kerongkongan" batin Raksasa Maho.
Raksasa Maho kemudian mengeluarkan nanas tersebut dari mulutnya, dan dengan kesaktian dan kreatifitasnya ia mengubah nanas tersebut menjadi sebuah karya seni.
"Daripada mubadzir, gak jadi dimakan."

"Bagus juga ya karyaku... Aku namakan ini Monas, Molen Nanas!!!" Raksasa Maho berkata dengan lantang.
Tak sampai lama, kabar kemunculan Monas terdengar sampai seantero negeri. Keindahan dan kebesarannya sampai-sampai membuat penduduk negeri menyembah-nyembahnya seperti mereka menyembah berhala. Saat itu memang masih jaman jahiliyah.

Berita karya seni Raksasa Maho itupun terdengar oleh Raksasa Liyus. "Syaul Maho! Makin terkenal aja dia. Akan kuhancurkan karyanya demi membalaskan dendamku karena ia telah membuat kepalaku menjadi pitak seperti ini! Biar dia tahu itulah yg akan terjadi bila berurusan dengan keluarga Setiadi,... maksudku Liusetiadi..."

Raksasa Liyus mengamuk dan melampiaskan dendamnya pada Monas. Liyus menendang-nendang Monas dengan sekuat tenaganya, namun Monas tetap seperti sediakala, tidak bergerak apalagi rusak.





”Kuat sekali bangunan ini! Aku bahkan tak sanggup membuat kerusakan kecil padanya” Liyus mulai frustasi.
Tapi bukan Liyus namanya kalau ia kehabisan akal. Ia kemudian melakukan tindakan yang tidak diduga oleh manusia pada jaman itu. Ia mengencingi tugu Monas!

Sore harinya, Maho seperti biasa mengunjungi hasil karyanya.
”Monaaaas.... Papa datang... Mmmmmuaaaahhh...” Maho menyapa dan mencium Monas.
”Kok bau pesing ya? Kamu ngompol ya Monas.... ??? Tapi....” Maho mulai curiga dan mengendus Monas sekali lagi.
”Kuraaaang Ajaaaaaarrrrrrr!!!! Aku kenal bau ini!!! Smells like teen spirit!!!”

Malam itu juga Maho mencari keberadaan Liyus. Ia sangat yakin kalau bau pesing itu berasal dari air ketuban, eh maksudnya air kencing Liyus. Berjam-jam ia mencari dan barulah pada keesokan paginya ia menemukan Liyus di sebuah padang rumput yang luas.
”Liyussss!!!! Apa yg kau lakukan pada Monas-ku???” Maho bertanya pada Liyus.
”Itulah akibatnya kalau kau membuat masalah denganku!” Liyus menggertak balik.
”Oh jadi hanya karena pitak itu kau dendam kepadaku???”
”Ya betul! Gara-gara itu kegantenganku berkurang. Para bidadari sering mengolok-olokku.”
Pertarungan tak dapat terhindari. Saling jual beli pukulan pun terjadi.

Pertarungan berlangsung lama dan cenderung imbang, sampai pada akhirnya Raksasa Maho mengeluarkan ajian pamungkasnya yaitu ’Ajian Gunung Kemukus’. Dengan ajian ini Maho dapat mengubah siapa saja menjadi hewan dan ketika itu dikeluarkan Liyus pun berubah menjadi anak kambing.

”Kau, telah berbuat curang Ho!” Liyus tidak terima.
“Siapa yang curang??? Peraturan belum dibuat kawan!“ Maho berkelit.
”Kembalikan aku ke bentuk semula!”
”Apa jaminannya jika kau kukembalikan seperti sediakala?”
”Anggaplah aku berhutang kepadamu, Ho!” Liyus memohon.
”Hutang terus! Berapa banyak yang belum kau bayarkan kawan? Aku takkan memberimu lagi! Lagipula dendammu tidak akan ada habisnya. Aku khawatir kau akan tetap mengusikku jika aku mencabut kutukanku.” Maho kukuh pada pendiriannya.
”Baiklah Ho! Tapi tidak adakah binatang yang lebih baik dari anak kambing?” Liyus protes kembali.
”Ini anak dikutuk masih nawar aja. Lo kata belanjaan??? Masih mending gua ubah jadi anak kambing, daripada jadi anak haram... Okelah kalo begitu aku akan mengubahmu menjadi kuda.” Maho mengabulkan permintaan Liyus.

Tak lama kemudian datanglah Ki Tuhu. ”Ho, darimana kau dapatkan kuda ini?” tanyanya.
”Ini aku guru...” jawab Liyus.
”Wow! Kudanya bisa berbicara!!!” Ki Tuhu terkagum-kagum.
”Dasar guru bodoh! Ho, kamu saja yang ngomong!” Liyus tambah kesal.
”Guru aku telah mengubah Liyus menjadi kuda!” Maho menerangkan.
”Maho kau keren sekali” Ki Tuhu sempat terkagum sebelum akhirnya ia sadar ”Apa yang kau lakukan Ho! Tindakanmu sungguh keterlaluan!”
Ki Tuhu kemudian membujuk Maho agar mau mencabut kutukannya namun Maho tetap pada pendiriannya sehingga Ki Tuhu pada akhirnya mengusir Maho dari tanah cikal bakal negara Indonesia ini. Sebelum Maho pergi ia berpesan pada Liyus untuk bertobat memohon ampunan kepada dewata. Hanya dengan itulah dia dapat kembali seperti semula.

Satu millenium kemudian, setelah Liyus menjalan hidup 1000 tahun sebagai kuda, berganti-ganti majikan dan berganti-ganti pekerjaan: sebagai kuda balap, sebagai penarik delman sampai pernah ia menjadi kuda lumping. Semua ia lakoni dengan niatan ingin bertobat dan atas kesungguhannya itu para dewata mengembalikan ia ke bentuk semula, namun dikarenakan sudah sangat lama, para dewata lupa dengan bentuk asli Liyus sehingga Liyus menjadi manusia dengan rupa yang tidak terlalu mirip dengan awalnya.

Liyus tidak mempermasalahkan hal itu. Bahkan setahun kemudian ia menikah dengan gadis pujaannya.





Lalu apa yang terjadi dengan Tugu Monas? Monas tetap bertahan hingga sekarang dan menjadi simbol ibukota negara.



TELOR

Jumat, Maret 26, 2010

Pada suatu siang di bulan Maret 2010, gua makan bersama teman gua Liyus dan Anton di sebuah warteg di kota Serang, Jawa Barat. Anton terlalu khusyuk makannya sehingga tidak terlibat dalam pembicaraan berikut. Ia hanya mendengarkan sambil sesekali terlihat ngeces.

Liyus: telor asin tuh Ho!

Gua: Iya moga-moga enak nih...

Liyus: Yg terkenal enak mah di Brebes Ho!

Gua: Emang itu oleh-oleh khas sana Yus...

Liyus: Ada cerita nih Ho.. Ada supir truk maen sama PSK. Setelah maen, PSK-nya nanya "Mas orang Brebes ya???"... "Kok bisa tau dek???" kata supir truk. "Ya tau dong, soalnya TELOR-nya ASIN!!!"

Gua: Hehehe... Gua juga ada cerita nih Yus... Ada supir truk maen sama PSK. Setelah maen, PSK-nya nanya "Mas orang Betawi ya???"... "Kok bisa tau dek???" kata supir truk. "Ya tau dong, soalnya TELOR-nya BERKERAK!!!"

Parental Advisory - Explicit Content part.3

******* (dalam lakon "Suka-Duka Praktikum") *******

Senin, Agustus 03, 2009

Awal 2003, termasuk tahun pertama gua kuliah di kampus tercinta, jurusan Teknik Elektro di sebuah universitas negeri di pulau Jawa. Kebanyakan mahasiswa kampus ini pasti setuju kalau masa-masa awal perkuliahan merupakan masa-masa terberat. Di dua semester itu, kami mesti menerima fakta bahwa sebenarnya Indonesia belum merdeka. Bagaimana bisa dibilang merdeka, wong hampir tiap hari di sepanjang tahun, kami ditekan dan ditindas oleh para penjajah yang masih berasal dari bangsa sendiri, masih berasal dari rumpun yang sama, yang tidak lain adalah para senior di kampus tersayang ini.

Setiap selesai perkuliahan, ketua angkatan yang biasa disebut Komting selalu berkata “Angkatan 2002 jangan pulang dulu… Senior mau masuk!!!” Bahkan saking seringnya sampai-sampai terkadang sebelum si komting bicara, sudah ada yang mendahului ngomongin hal tersebut.

Tidak lama setelah itu terdengar suara dari arah luar. Brakkk!!! Pintu terbuka seperti didobrak. Masuklah beberapa pemuda dekil yang sudah pasang muka galak terlebih dahulu “Selamat siang adek-adek…” berkatalah seseorang diantara mereka memulai pembicaraan. Tampaknya ia adalah seorang yang telah ditunjuk untuk menjadi juru bicara. “Bla… Bla… Bla… %$&*&^&$*$*%%*%@**!!!... Bla… Bla… Bla… #&$&$*%*%#@*!!! Fyuh.., panjang banget deh omongan orang itu. Intinya kita dikasih tugas tambahan. Macem-macem bentuknya. Misalnya translate buku atau bersihin kampus. Pokoknya orang-orang itu kayaknya gak rela kalo kami bisa bernafas lega dan seneng ngeliat kami menderita. Bener-bener dah!

Sebenarnya bisa saja kami menolak dan memboikot tugas-tugas tersebut. Namun apa daya, kami hanyalah ‘anak baru’ dan mereka terlalu ‘mengusai’ kampus bahkan sampai “menyentuh” perkulian. Salah satu yang dikuasai adalah praktikum.

Praktikum adalah praktek dari sebuah mata kuliah. Tidak semua memang, namun cukup banyak mata kuliah yang dipraktekkan. Nilai dari praktikum tetap wewenang dosen, namun pada pelaksanaannya dilakukan oleh mahasiswa sebagai asisten, dan disinilah para senior bermain. Seringkali praktikum dijadikan alat oleh senior untuk mengancam juniornya. Praktikum memang hanya 1 sks, tapi malah sering mengalahkan 20 sks lainnya. Para mahasiswa biasanya rela melakukan apa saja agar dapat lulus praktikum walaupun terdapat ‘syarat-syarat’ yang diluar batas kewajaran. Bahkan saking takutnya akan ‘ancaman tidak lulus’ dari para seniornya itu, mereka terkadang mengorbankan mata kuliah lainnya yang notabene mempunyai jumlah sks lebih banyak. Anggapan mereka adalah bahwa para dosen pasti lebih ‘manusiawi’ ketimbang senior-senior mereka.

----- @@@@@ -----

Pagi itu, gua terduduk kaku di lantai kamar kost. Udah dua hari ini gua begadang demi menyelesaikan laporan praktikum. Fyuh, akhirnya kelar juga. Walaupun mengorbankan jari-jari gua yang kaku, sampe-sampe pulpen seolah-olah udah menjadi satu kesatuan sama jari gua, saking lamanya nempel di tangan. Sekedar pemberitahuan aja, kalo laporan praktikum ditulis tangan dengan warna tinta berbeda tiap tahunnya dengan tebal laporan bisa mencapai 500 lembar untuk 1 mata praktikum.

Waktu menunjukkan pukul 6.15. “Saatnya asistensi nih…” gua memasukkan laporan gua ke dalam tas dan bergegas keluar kamar. Gua memang harus menyerahkan laporan itu pagi-pagi buta, sebelum mas asisten keluar dari kos-nya.

Gua percepat langkah kaki gua menuju kos asisten. Gak peduli kuburan, tanah becek, jalan gang, jalan raya,… semua gua lewati. Hanya berharap mendapatkan sebuah tanda tangan dan tulisan kecil “acc”.

Singkat cerita, setelah melalui berbagai medan, atlet jalan cepat itu (yaitu gua sendiri) sampai di rumah yang dituju. Setelah gua mengetok dan mengucapkan salam, seorang ibu paruh baya (kita anggap saja “Mawar”), memakai kutang warna putih dan hot pant merah muda, membukakan pintu.

Gua : “Glek” (nelen aer ludah)
Mawar : “Nyari siapa dek?”
Gua : “Mmm…Mas… Mas XXX ada Bu?”
Mawar : “Sebentar ya…”

Ibu “Mawar” kemudian masuk ke dalam dan tidak lama kemudian keluar lagi. Sial!!! Padahal gua berharap dia agak lamaan di dalem, trus dari luar gua mendengar suara “Ah… Oh… Yes!!! Once more baby… you bad boy…”, supaya tulisan gua ini bisa lebih panjang lagi.

Mawar : “Mas XXX-nya gak ada tuh dek…”
Gua : “Ssllrruupp…. Kalo boleh tau dia kemana ya Bu???” (masih mikir yang jorok-jorok)
Mawar : “Gak tau ya… Tadi saya ketok gak ada suara dari dalam. Yang ada cuma suara desahan…”
Gua : “Desahan???” (terlihat antusias)
Mawar : “Gak deng, cuma bercanda… Gitu aja kok dibawa serius… Hehehe…” (terlihat seneng ngerjain anak kecil)
Gua : “Kirain…”
Mawar : “Apa kamu mau ngecek sendiri ke dalam?”
Gua : “Ngg… ngg.. nggak kok Bu. Gak usah. Saya udah percaya…”

Gua buru-buru pergi dari situ. Daripada terjadi hal-hal yang memang ‘diinginkan’. “Tidak deh… Makasih… Gua cukup setia kok dengan Azumi.” (pada masa itu sedang booming-booming-nya Azumi Kawashima)
Di satu sisi gua seneng pagi-pagi udah diperlihatkan pemandangan yang jarang-jarang gua temuin (hehehe… bikin mata yang udah 5 watt lampu kuning, berubah jadi 36 watt lampu neon), tapi di sisi lain gua gondok mendapati bahwa pengorbanan gua begadang dua hari (yang sampai menyebabkan sekujur tubuh menjadi kaku) menjadi sia-sia belaka! “Apa jangan-jangan ada konspirasi atau unsur kesengajaan disini???.” Pikiran gua mulai su’udzon.

Seperti kata banyak orang ada istilah ‘naik darah, turun ke bawah’ yang artinya kalo emosi bikin perut jadi mules. “Waduh!!! Ribet deh urusan. Mana kos gua jauh lagi!”

Gua yang pikirannya udah gak karuan (antara memikirkan nasib laporan, memikirkan perut yang mules dan memikirkan ibu-ibu tadi) mulai kehabisan akal. Sepanjang jalan gua berlari sekencang-kencangnya. Tut… Tut… Tut… Dari jalur 1 kereta senja utama memasuki stasiun Jatinegara…

“Hosh,.. hosh… hosh,…” gua mulai kehabisan napas. “Tenaga gua abis nih. Belom makan sih…”

Kebetulan gak jauh dari tempat gua berdiri ada tukang burjo (bubur kacang ijo). “Lumayan deh, buat ngisi bensin…” Gua masuk ke dalam kiosnya dan memesan mie rebus telor.

Gak pake lama pesenan gua jadi. “Mmmm,.. yummy… mantaaap….” Gua langsung menyantap mie yang disajikan. Saking lahapnya mie langsung tinggal separuh. Namun tiba-tiba dari arah selatan terdengar bunyi. Prettt… Preett… Creett… Creett… “Eh busyet, gua lupa! Tadi gua kan lari-lari gara-gara perut mules. Sekarang kecapekan malah gua makan…. Bukannya makin ‘ke-dorong’???”

“Jadi berapa bang???” gua langsung berdiri dan membayarkan sejumlah uang sesuai nominal yang disebut abang tukang burjo. Keluar dari tempat burjo, gua langsung lari. Ngibrit sekenceng-kencengnya.

Tukang Burjo : “Oalah… Semangat banget anak itu yak? Mungkin atlet lari kalee… Kayak sapa kiye? Liem Swie King… Betul kayak Liem Swie King!
Pembeli Burjo : “Liem Swie King mah bukan atlet lari atuh bang… Dia mah pemaen drumband!

----- @@@@@ -----

Di lain tempat, gua sudah hampir separuh jalan menuju kost. Tepatnya dekat kost Yunan. “Nan… Nan… Nan… Spadaaaa… Sialan si Yunan belom bangun lagi! Langsung aja dah menuju kamar mandinya” gua ngacir kearah kamar mandi umum yang letaknya gak jauh dari kamar Yunan.

“Astaga… Ada orang yang make… Maap mas, saya nggak tau…” gua mulai hopeless dan tanpa pikir panjang kembali berlari. Kalo diliat-liat, gua yang berlari-lari cocok juga divideo-in buat soundtrack lagu “Stasiun Balapan”.

“Fyuh, akhirnya kuburan! Jalan potong paling deket menuju kost gua.” Harapan kembali terbuka. The promised land…. Here I come….

But wait… Gila nih! Alarm weker di perut gua makin menggila. Kalo gua ke kost sempet sih… tapi waktu gua naek keatas lewat tangga apa gak bahaya tuh? Gimana kalo tiba-tiba jatuh. ‘Plung’… Trus ada yang ada ngeliat. Muka gua mau ditaruh dimana? Masak iya gua bilang “Aduh pake jatuh lagi pisang gorengnya. Gapapa deh belom 5 menit! Nyam… Nyam…” langsung gua caplok daripada malu. Gak mungkin kan??? Sementara kalo gua di WC bawah juga gak mungkin. Anak-anak kost bawah kan pada nge-geek semua. Prinsip mereka 4K (Kos, Kampus, Kantin, Kakus). Pasti pagi ini mereka lagi berebutan kamar mandi biar bisa duluan sampe di kampus. Biar dapet bangku paling depan. Jadi, kalo gua berharap jam segini ada kamar mandi kosong sama aja dengan gua berharap Azumi maen sinetron di Indonesia… Mustahil!!!

Satu-satunya cara gua mesti cari tempat yang tidak strategis di deket pekuburan ini. “Dimana ya??? Aha!!!” gua menemukan spot yang bagus di pojokan sana.

Gak pake lama gua langsung semedi di tempat tersebut. Sebenernya sih agak serem juga tapi mau gimana lagi? (Telor udah di ujung tanduk nih… Telor ceplok pula!) Bodo amat dah! Walaupun pikiran gua udah bayangin macem-macem… Seandainya tiba-tiba ada tangan muncul dari dalam tanah. Kemudian tangan itu mulai meraba kaki-kaki gua yang mulus, dan menjelajahinya sampai pangkal paha.

Gua : “Woi mau ngapain lo!!!”
Tangan setan : “Ka…Kaga bang, ane cuma mau bantuin nyebokin doang”
Gua : “Ooooh…. Ya udah terusin deh…”

“Owek… Owek…” terdengar tangisan. “Loh kok bayi?” gua melihat kebawah. “Oooh, suara anak tetangga… Syukurlah… Gua kirain…” Yes! Akhirnya bisa keluar juga… Merdekaaaa!!!!! “Fyuh,… Legaaaa…” batin gua.

Tiba-tiba dari kejauhan terdengar suara langkah manusia…. Ternyata adalah seorang perempuan berkacamata. Kelihatannya ia hendak menuju kampus. Terlihat dari tangannya yang menenteng sebuah buku. “Waduh, tengsin nih kalo gua ampe ketauan!”

Gua beranjak dari situ. Kebetulan gak jauh dari situ ada nisan yang udah rada kotor ketutupan daun-daun kering. Mulailah gua beraksi. Membersihkan dedaunan seolah-olah orang yang lagi ‘nyekar’. Mbak-nya pun lewat dan nampaknya ia memang tidak curiga sedikit pun atau mungkin saja yang ada di otaknya cuma Kalkulus dan angka-angka doang. Whatever, yang penting mission accomplished! Tinggal tersisa satu PR. Apa yang harus gua lakukan dengan ‘pisang penyet’ ini??? Gak mungkin kan seorang profesional meninggalkan barang bukti semudah itu?

Maka melayanglah ingatan gua… Terus melayang sampai di zaman ketika manusia pertama kali menginjakkan kaki di bumi… Ketika Qabil membunuh saudaranya sendiri yaitu Habil… Ketika ia kemudian melihat burung gagak yang melakukan hal yang sama… Ketika burung gagak yang hidup menguburkan burung gagak yang mati… “That’s it!!! Gua akan mengikuti langkah Qabil yaitu meniru apa yang dicontohkan burung gagak. Dengan begini berarti mission is really accomplished!!!

----- @@@@@ -----


Notes:
Apa yang gua tulis disini cuma bersifat menghibur (walaupun ini kisah nyata lho!!!). Yang terpenting adalah hikmah yang terkandung di dalamnya. Gua berharap tindakan senioritas yang kelewat batas sudah tidak ada lagi dan syukurlah pada beberapa tahun belakangan hal tersebut makin jauh berkurang. Sistem perkuliahan pun semakin baik. Dan semoga akan terus berlanjut di tahun-tahun ke depannya. Amin.

CR7

Jumat, Juni 12, 2009

Andaikan jadi hari ini Cristiano Ronaldo memutuskan untuk pindah ke Real Madrid dengan transfer sebesar 80 juta pound, pasti banyak fans Manchester United yang kecewa dengan kepergiannya. Tapi kenapa gua kok merasa biasa-biasa aja yak? Padahal dari awal kedatangannya, bisa dibilang gua salah satu fans beratnya.

Awal kepindahannya dari Sporting Lisbon, gua masih inget ketika itu gua sampe ngirim surat pembaca ke tabloid BOLA yang isinya kira-kira “Siapa sih Cristiano Ronaldo? Kok bisa-bisanya pake kostum sakral MU nomer 7. harganya mahal pula: 12,5 juta pound.” Surat itu dijawab oleh BOLA dan masuk rubrik surat pembacanya walaupun bukan kolom utama. (Gua lupa apa nama rubriknya karena gua udah gak berlangganan lagi semenjak Liga Inggris gak ditayangin lagi di TV-gratisan Indonesia)

Gua yang penasaran terus mengikuti perkembangan pemain yang belakangan kerap dipanggil CR7 ini. Kok bisa-bisanya magnificent 7 United, yang biasa dipakai David Beckham, Eric Cantona, George Best dan Bryan Robson diserahkan sama anak ingusan yang ketika itu masih memakai jersey kegombrongan.

Hari demi hari, bulan demi bulan hingga saat ini CR7 genap 7 (kurang 1) tahun berada di skuad Setan Merah, gua makin terpesona melihat kemampuannya memainkan si kulit bundar (tapi tidak berbulu). Tidak terhitung (dengan jari tangan dan kaki) sudah berapa banyak download-an video aksi-aksi orang purtugis ini memenuhi harddisk gua (selain video Maria Ozawa). Fantastis! Jelas sekali manajer MU, Sir Alex ferguson sangat jeli dalam menilai potensial pemain muda. Tidak salah kalau ia memberikan kostum nomer 7. Benar-benar magnificent 7!!! Pokoknya dalam 7 (kurang 1) tahun ini Ronaldo bener-bener merasuki jiwa gua. Dari mulai video, poster, tampang (kalo yang ini emang dasarnya dari lahir muka gua udah latino gitu deh), gaya bermain sepakbola sampe-sampe ketika maen PES gua juga cuma ngandelin Ronaldo (padahal maen bola kan harusnya 11 orang ya???).

Pertengahan 2008, Ronaldo mengantar MU meraih double winner, menjuarai Liga Champions plus Liga Inggris. Tidak hanya itu, ia juga menjadi pencetak gol terbanyak Liga Inggris dan torehan 40 golnya di seluruh kompetisi juga menjadikannya pemain tersubur di Eropa. Puncaknya ia meraih gelar pemain terbaik dunia.

Pada saat masa jayanya itu gua sempat khawatir kalau-kalau Ronaldo terbuai dan menjadi besar kepala seperti Fir’aun di Mesir dan Julius Caesar di Roma. Apalagi ketika itu tawaran datang bertubi-tubi dari Madrid. Gua juga takut kalau Ronaldo bakal tergiur dan mendesak Sir Alex untuk pindah klub dengan alasan prestasinya yang segudang membuat ia memerlukan tantangan baru. Untungnya pada kompetisi Piala Eropa, ia gagal membawa Portugal meraih gelar juara. Sehingga tidak ada statement “Inilah gua! Apapun yang gua sentuh jadi emas. Siapapun yang gua bawa jadi juara!”

Tahun ini Ronaldo gagal membawa MU meraih gelar, dan yang mengejutkan gua adalah pernyataannya ke publik bahwa Sir Alex adalah penyebab kegagalan MU di final. Gila! Kurang ajar banget ini anak. Padahal kan Sir Alex bisa dikatakan ayah keduanya. Siapa yang membela dia waktu bertikai dengan van Nistelrooy? Siapa yang mendukungnya ketika ia dicemooh publik sepakbola Inggris ketika kasus pertikaiannya dengan Wayne Rooney di Euro 2008? Siapa yang nganterin dia sekolah di SD inpres? Gua rasa hal inilah yang membuat gua tidak menyayangkan kepergian Ronaldo ke Madrid. Gua juga gak menyalahkan Sir Alex bertindak seperti itu, sama halnya ketika gua setuju Malin Kundang dikutuk emaknya menjadi batu.

Kesombongan Ronaldo emang udah gak bisa ditolerir. Kalau gua jadi manajer MU pastilah udah panas kuping gua. Lagipula, uang 80 juta pound itu sangat besar dan bisa dipakai buat beli 2 atau 3 pemain baru kaliber dunia. Malah sisanya masih cukup buat bayar zakat fitrah. Gua rasa gak cuma gua yang merasa begitu. Temen gua (anak buah gua), Adhi Laksono, juga udah merelakan kepergian CR7. Ia berujar “Gak papa, udah mulai sombong soalnya si CR7. Siapa tau MU dapet pemain yang lebih sholeh, alim, rajin sholat n gemar menabung.... :D”

Well, buat Ronaldo, have fun in Madrid. U’re still in my heart, but Manchester United always on top!!! (gay banget gak sih kedengarannya???)

Ye' Mmm.....

Minggu, Maret 15, 2009

Setiap orang yang akrab dengan dunia maya pasti mengenal istilah chat. Bisa diartikan obrolan lewat tulisan atau lebih lengkapnya menurut kamus komputer, chating adalah percakapan interaktif antar sesama pengguna komputer yang terhubung dalam suatu jaringan. Percakapan ini bisa dilakukan dengan saling berinteraktif melalui teks, maupun suara. Salah satu aplikasi yang digemari untuk ini adalah yahoo messenger (YM).

Bagi gua, YM memang biasanya menjadi salah satu alternatif kalo lagi gak ada kerjaan, selain ngebaca e-mail dari temen-temen di yahoogroups dan ngomentarin orang di facebook. Biasanya sih YM-an jadi pilihan terakhir. Terakhir namun ampuh mengusir kejenuhan.

Gua sendiri sebenernya bukanlah seorang maniak chating. Gak seperti chaters lain yang hobi loncat dari satu room ke room yg lain, trus berkenalan dengan orang-orang baru mengandalkan kalimat “asl dunk plz…”, dengan nick beraneka ragam kayak co_cool, chubby_queen, mawar, co_lesbian, dsb. Gua lebih prefer untuk chat dengan seseorang yang udah gua kenal. Gua ingat betul omongan Emak waktu gua SD ”Dit, kalo lo dikasih chiki sama orang yang belom dikenal, jangan mau ya....” Ucapan itu terus gua pegang teguh ampe sekarang.

Satu hal lagi, ketika chating gua lebih suka dengan lawan bicara cowok ketimbang cewek. Weitt!!!! Jangan buru-buru ambil kesimpulan! Semua ini ada alasannya. Karena tujuan gua buka YM buat menghilangkan kejenuhan dan menurut gua canda tawa merupakan obat mujarab untuk itu, maka kaum Adam menjadi pilihan yang tepat. Dengan mereka gua bisa bebas ngomong tanpa filter, bisa maen ceng-cengan, hina-hinaan, menghina orang lain pokoknya bisa ngilangin stress deh. Beda halnya dengan kaum Hawa yang mayoritas cenderung serius, kadang malah curhat sendiri kayak ”sebel deh sama si ’anu’, temen tapi kok gitu!” atau ”cowok aku gak ngertiin aku deh” atau ”aku udah telat 3 bulan nih (balikin buku di perpus)” atau yang kayak gini ”kamu dimana? dengan siapa? semalam berbuat apa?”. Fyuh... Capek deh! Coba bandingin sama cowok, ada gak yang ngomong kayak gini ”Maho, aku di mall nih lagi pilih-pilih baju. Menurutmu bagusan yang warna pink apa yang kuning???” Hiiiy.... Kalopun ada yang kayak gitu, gua bakalan jawab ”Yang pink ama yang kuning itu tank-top apa bukan cuy?” Well, apapun itu, gua gak membeda-bedakan gender. Siapapun yang chat ama gua tetep bakal gua kasih ’service’ yang memuaskan. Hehehe...

----- @@@ -----


Rabu pagi di awal bulan Maret 2009, gua duduk di dekat jendela sambil memandang ke arah luar dengan tatapan kosong. Pagi itu memang bukan pagi yang cerah. Awan-awan hitam terlihat sangat berkuasa di langit, seakan-akan tidak mengizinkan sang surya untuk menyapa para makhluk dengan sinarnya.

”Enaknya ngapain ya mendung-mendung gini??? Laporan udah gua kerjain, nyikat kamar mandi udah, makan udah dua kali, mau ngojek payung malu ama umur, mau nyuci mobil tapi gak punya mobil. Jadi bingung nih...... Aha!!! Buka YM aja ah, kali aja ada yang bisa diajak ngobrol.”

Baru aja buka ’warung’, eh udah ada yang mau belanja. Ternyata si Bonbon. Dia emang udah jadi pelanggan setia ’warung’ gua.

Bond : horny
Maho : halo bon
Bond : odol apaan tuh?
Maho : ooo… odol=idle
Maho : bosen nulis idle, makanya gua ganti odol
Bond : wah mestinya lo bikin tag status yang rada bagusan
Maho : jadi tag gua kurang bagus yak?
Bond : biar menarik perhatian orang laen aja
Maho : contohnya?
Bond : kayak yang orang laen buat
Bond : masak gak pernah liat sih?
Bond : ‘waiting for new project’ ato ‘sibuk buat presentasi’ ato apalah…
Maho : males ah, bukan tipe gua sombong2in diri kayak gitu
Maho : gua kan gak sombong, cuma rada angkuh
Maho : hehe...
Bond : hehe...
Bond : :D (emo ngeliatin gigi)
Maho : ‘lagi maen kartu ama dajjal’
Maho : gimana keren gak?
Bond : :)) (emo ketawa)
Bond : ato ‘diajak kencan ama bos’
Maho : :)) (emo ketawa)
Maho : cocok tuh!
Maho : ‘diajak kencan diluar ama bos mami, tapi gua tolak!’
Maho : biar terkesan alim
Maho : =)) (emo ketawa guling-guling)
Bond : =)) (emo ketawa guling-guling)
Bond : trus ‘diajak kencan diluar ama bos papi, gua terima!’
Maho : =)) (emo ketawa guling-guling)
Bond : =)) (emo ketawa guling-guling)
Bond : tag-nya ini aja horn ‘terima panggilan…’
Maho : ato gini bon ’ aku malu kalau dibegitukan...’
Bond : gimana kalo ’ABG tetangga...’
Maho : mending ’bu RT-ku yang nakal’
Bond : ’fantasy di akhir pekan’
Maho : ’didalam kelambu banyak nyamuk’
Bond : ’bersama tante susi’
Maho : ’oh yarmi, pembantuku’
Maho : sebentar2... kita ini sebenernya mo ganti tag status apa mo ngarang 17.com sih?
Maho : :)) (emo ketawa)
Bond : =)) (emo ketawa guling-guling)
Bond : sekalian horn…
Bond : hehe…
Bond : btw, gua ada janji ama pak mardi siang ini
Bond : cabut duluan ya horn
Maho : sip sip
Maho : silakan
Maho : jangan lupa ganti tag statusnya
Maho :’busy – bersama pak mardi’
Maho : =)) (emo ketawa guling-guling)
Bond : sialan lo
Bond : =)) (emo ketawa guling-guling)


Chating ternyata menguras tenaga juga. Abis YM-an perut terasa laper. Makan dulu ah... Abis dzuhur online lagi. Hehe....




Jam 1-an, ternyata ada lagi yang masuk. Si Mr. X!!! (Nama disamarkan, identitas dirahasiakan). Ketiak, eh maksud gua ketika itu status YM-nya Mr. X adalah invisible for everyone.

Mr. X appears to be offline and will receive your messages after signing in.
Mr. X : BUZZ!!!
Mr. X : maho…
Maho : halo cuy…
Maho : ngapain ngumpet-ngumpet???
Mr. X : halo coy, eh cuy
Mr. X : hehe…
Mr. X : ane menghindari wartawan
Mr. X : jangan panggil ane cuy dong
Mr. X : ane kan punya nama
Maho : iye deh X, pa kabar?
Mr. X : baek
Mr. X : eh, bisa tolongin ane gak?
Maho : apaan?
Mr. X : biasa, ngedit ‘xxxxx’ di facebook ane
Mr. X : xxxxx@xxxxx.com
Mr. X : password xxxxx
Maho : yaelah
Mr.X : tolong dong…
Mr. X : maklum, ane kan rada gaptek
Maho : gak janji ya
Maho : koneksi internet lagi lelet soalnya
Mr. X : thanks ya


Dari dulu emang si X ini sering minta editin sesuatu di facebooknya. Mulai dari edit nama, edit bahasa sampai dengan edit status dari ’married’ ke ’poligami’. Ada-ada aja emang si X. Alasannya, facebook lebih ribet dari friendster. Emang dasar males aja kali... Tapi gapapa lah. Anggap aja buat ngisi waktu.

Mr. X appears to be offline and will receive your messages after signing in.
Maho : udah di-edit!!!
Maho : it's done
Maho : bayar ah....
Mr. X: gratis atuh
Mr. X: kan lagi cari objekan
Maho : masak objekan gratis?
Mr. X : ha..ha2x
Maho : btw temen2 lo cakep2 tuh
Mr. X : ade2 aje ente
Mr. X : masa?
Mr. X : biasa aja kali
Maho : ada yg sexy seronok
Maho : hehehe
Maho : yg namanya ‘rrrrr’
Maho : temen beneran bukan?
Mr. X : temen sekantor dulu
Mr. X : sekarang pindah ke xxxxx
Mr. X : usianya masih muda lo ho
Mr. X : kisaran 23-an
Mr. X : cuma bongsor
Maho : masak sih?
Maho : tapi tetep aja lebih tua dia daripada gua
Maho : gua kan baru jalan 20 tahun.
Mr. X : cape deh...
Maho : kerjanya apa?
Maho : sekretaris or jablay?
Maho : hihihi
Mr. X : dulu sih sales excecutive
Mr. X : tapi sekarang ane gak tau
Mr. X : mane ane tau
Maho : indo yak?
Mr. X : yup, bukan pribumi dia
Mr. X : rumahnya di deket xxxxx
Maho : iyalah keliatan
Maho : sama kayak gua dong!
Maho : gua kan blasteran juga
Maho : portugis sama kamerun
Mr. X : (narik napas)
Maho : btw ini temen kantor lo semua?
Mr. X : kebanyakan
Maho : wah... kantor lo enak banget banyak pemandangan
Maho : kantor gua cowo semua
Maho : pemandangan surem
Mr. X : ya pastilah, namanya juga lagi mendung
Maho : bukan itu!
Maho : maksud gua kalo ngeliat cowok trus, pemandangan jadi surem
Maho : mata cepet belekan
Mr. X : cape deh
Maho : :)) (emo ketawa)


Temen gua si Mr. X ini emang anaknya alim dan rada polos, tapi soal peruntungan jangan ditanya... Hokinya gede banget!!! Contohnya kayak hal yang satu ini: berada di lingkungan cewek-cewek cakep! Walaupun bisa dibilang dia ’the wrong man in the right place’. Hehehe…

Hmmm… Kayaknya sebelum gua logout, mending gua liat poto-poto temen-temen dia yang lain. Lumayan, cuci mata buat refreshing. Abis, di facebook kan gak kayak di friendster. Kalo bukan friend, gak bisa buka profil orang itu.

Lagi asyik-asyiknya liatin foto-foto syur, ada orang yang ngajak chat di facebook. ”Wah ini pasti temennya si Mr. X nih. Ngeganggu aja…”

Mr. X appears to be offline and will receive your messages after signing in.
Maho : X, ada yg chat di FB lo tuh
Maho : cewe namanya ’fffff’
Maho : katanya ”bisa dateng malem ini gak?”
Maho : ehm... ehm...
Maho : eh ”bisa datang sabtu ini gak?”
Maho : gua jawab apa cuy?
Mr. X: bilang aja " kalo syuro jam 125:30 ane ga bisa dateng"
Maho : jam 125 jam berapa tuh?
Mr. X : 15:30 maksud ane
Mr. X : bisanya qobla zuhur
Maho : gua tambahin yak "kalo maleman dikit ane bisa dateng kok"
Maho : "hotel mana nih say?"
Maho : =)) (emo ketawa guling-guling)
Mr. X : eh kacau ente, itu anak rohis
Mr. X : kacau ente
Mr. X : jangan ho!
Mr. X : bisa dimaki-maki
Mr. X : eh, yang tadi dibilang ke dia gak?
Maho : kaga
Maho : tenang aja X
Maho : masak ane sejahat itu
Maho : o:-) (emo malaikat)
Mr. X : ok deh, Maho emang yang terbaik
Maho : dia nanya lagi tuh "mungkin bisa nyumbang saran? via milis aja "
Mr. X : yap
Mr. X : diusahakan ya ukhti
Mr. X : bilang gitu aja ke dia
Maho : katanya "key n_n"


”Jam berapa ya sekarang???” Gua melirik sudut kanan bawah layar komputer. ”Waduh, udah asyar aja! Belom sholat nih. Abis ngeliat yang begituan, wudhu dulu dan membasuh muka. Ini yang dinamakan menyeimbangkan antara dunia dan akhirat. Hehe…”

----- @@@ -----

Abis sholat rasanya seger banget. Ya iyalah tangan basah, kaki basah, kepala basah, celana basah... eh, maaf kalo yang ini tadi kena kesiram air. Maklum deh keran wudhunya kenceng banget. Hehe...

Waktu menunjukkan pukul 16.30. ”Kayaknya chat sekali lagi masih sempet nih!” Gua langsung login YM lagi. ”Siapa aja yang masih online nih? Wah, ada si Adhi Laksono. Tag status-nya : ’Twilight, romantis dari segi yang berbeda. Mbaknya mau jadi vampire euy.. hihi..’ ”

Maho : vampire Maho is coming
Maho : >:) (emo setan)
Adhi : eke ogah digigit yey...
Maho : sapa juga yg mo gigit situ?
Adhi : :)) (emo ketawa)
Maho : ane kalo ama korban cowo nyedot darahnya pake sedotan
Maho : kalo cewe sruput langsung
Maho : :)) (emo ketawa)
Adhi : =)) (emo ketawa guling-guling)
Adhi : jadi pengen euy...
Adhi : hihihi
Maho : makanya cepet2 deh tengah tahun (keterangan: insyaAllah pada tengah tahun nanti Adhi akan melepas masa lajang - red)
Maho : :D (emo ngeliatin gigi)
Adhi : gua sruput habisssss...
Adhi : :)) (emo ketawa)
Maho : gini dhi, buat latihan lo sedot darah si ’wwwww’ aja
Maho : kayaknya banyak tuh
Maho : bisa langsung kenyang
Maho : =)) (emo ketawa guling-guling)
Adhi : kalo si ’wwwww’ di sisain gapapa, sisanya bakal banyak
Adhi : hihi
Maho : pokoknya walopun dia punya bayi kembar 5 masih cukup kok
Maho : "papah tenang aja, masih kebagian......"
Adhi : =)) (emo ketawa guling-guling)
Adhi : mau gua omongin ke ‘wwwww’ apa loe mau ngomong sendiri?
Maho : piss deh
Maho : hehe…
Adhi : posisi dimana ho?
Maho : gua lagi ngamen dhi
Maho : di lampu merah
Adhi : lampu merah mana?
Adhi : hihi
Adhi : masih di bekasikah?
Maho : kaga
Maho : di jkt
Adhi : dah melancong loe ya?
Maho : nyebrang dikit
Adhi : CD dibawa semua?
Adhi : =)) (emo ketawa guling-guling)
Adhi : semakin ku kejar.. semakin menjauh..
Maho : hahaha...
Maho : makanya jalan2 dong
Maho : jangan disitu-situ aja
Adhi : gua jalan2nya ke cirebon, harus nyruput racun2 dari nyonyah...
Maho : oooo pake metode bekam yah???
Adhi : metode apa lagi tuh bekam?
Maho : bekam tuh pengobatan Islami pake ditusuk jarum
Adhi : tusuk jarum?
Maho : yup, kalo lo pasti jarumnya tumpul kan?
Adhi : iyah, tumpul dan gedhe...
Maho : tumpul dan ngumpet
Maho: kayak kura2
Maho : "mana say???"
Maho : "adeknya adhi, where r u???"
Adhi : ah, jangan suka nyari temen gitu kenapa ho.. kan gua jadi gak enak kalo bikin loe jadi gak pede
Maho : lo jangan meremehkan daku dhi, sebelom mak erot mati, gua udah kesana
Maho : =)) (emo ketawa guling-guling)
Adhi : sekarang loe kos sama siapa?
Adhi : dari blok M mananya? hihi... gua hafalnya cuma blok M doang
Maho : gua kaga ngekos kali
Maho : kalo cuma jkt-bekasi mah laju aja
Adhi : weee... mantab sekali abang kita ini... kagak capek gitu ya
Maho : anggap aja sekalian fitness
Maho : wah sayang sekali dhi
Maho : waktu jualah yang memisahkan perjumpaan kita
Maho : gua cabut dulu yah
Maho : daaaaggghhh
Maho : waktunya pulang
Maho : hehehehe....


Fyuh, enak banget gini terus. Gak ngapa-ngapain dapet duit lagi. Sering-sering aja. Hahaha.... Oya, buat temen-temen yang belom nge-add YM gua, invite van_hoorney@yahoo.com. Have a nice day yah....